Harmony Clean Flat Responsive WordPress Blog Theme

Dongeng Kopi Jogja, Jatuh Cinta Pada Kesan Pertama

Monday, September 18, 2017 Ajengmas Restia 10 Comments Category : , , ,

dongeng-kopi-jogja

Sapaan yang selalu hangat, ramah, dan sama setiap kali saya berkunjung kesana. Waktu itu, pertama kalinya saya datang ke Dongeng Kopi Jogja, kala itu mereka baru banget pindahan ke lokasi baru, dan beruntungnya saya waktu itu, mereka masih trial menu gitu jadi kita hanya diminta bayar se-ikhlasnya. Dengan senyumnya yang begitu ramah dan khas, saya disapa dan langsung ditawari ingin pesan kopi apa. Hahaha, masnya salah nanya ini, saya hanya tersenyum dan terdiam, mana saya ngerti? Untungnya waktu itu mas Ucil langsung cepat menjawab, latte. Ya, "Latte dulu mumpung mesinnya masih nyala, bentar lagi kan mati." katanya. Habis latte nanti nyobain single origin, v60, arabica, tapi saya lupa apa beansnya. Kemudian mas Ucil melanjutkan dengan melontarkan sebutan istilah-istilah dunia per-kopi-an yang entah apa itu maksudnya (sudah, udah pernah dijelasin, tapi saya tetep aja susah ngingetnya) 😁

dongeng-kopi-jogja

Dongeng Kopi Jogja terletak di Jalan Kranji Serang No.19B, Sariharjo, Ngaglik, Kabupaten Sleman. Gampangnya sih kalau dari perempatan ringroad jalan Monjali, ambil ke arah timur, sekitar 50 meter dari sana, sebelum mini market Indomaret ada jalan masuk gang ke kiri, ikuti jalan itu, luruuuus terus. Lurus terus entah sampai berapa kilo yaa itu, mungkin kurang lebih 2 kiloan, nanti di kiri jalan kamu bisa menemukan rumah joglo terbuka yang bar nya sudah bisa langsung kelihatan dari kejauhan.


Lokasinya nyaman sekali menurut saya. Daerahnya sepi dan tenang. Bangunannya ber-arsitektur lokal. Njawani kalau mungkin orang bilang. Tipikal tempat yang bisa langsung saya suka. Tempat parkirnya luas juga. Kamu mau bawa truk tronton kesini juga bisa kok, kalau mau. Dan nggak ada tukang parkir, jadi yaa pastikan kendaraanmu sudah terparkir dengan aman ya sebelum ditinggal masuk. Karena suasana daerahnya yang tenang, Dongeng Kopi Jogja jadi tempat favorite saya buat menyendiri.

dongeng-kopi-jogja
dongeng-kopi-jogja

Fasilitas umum di DKJ sudah cukup memadai. Ada toilet, yang sayangnya cuman ada satu saja. Ada mushola, tapi sayangnya tempat wudunya jauh (dekat toilet), dan tidak disediakan sandal jepit. Sepertinya soal ini DKJ perlu lebih perbaiki lagi. Hal sekecil itu kalau diperhatikan pasti bakal jadi nilai tambah untuk kenyamanan tempatnya.

dongeng-kopi-jogja
dongeng-kopi-jogja

Baristanya, hampir semuanya ramah dan menyenangkan kalau diajak ngobrol. Kalau kesini, meski sendiri kalian nggak akan ngerasa sendiri kayaknya. Selalu menyapa, selalu ramah, selalu senyum, dan bercanda. Untuk poin yang terakhir, itu hanya untuk orang tertentu sepertinya, hahaha. Tapi nggak sampai annoying kok, percaya. Tetep asik. Yang paling saya ingat, Mas Madun namanya. Orang di DKJ terkepo pertama yang maju tak gentar membombardir saya dengan banyak pertanyaan. Yang paling lucu, mungkin. Hai Mas Madun, selamat, saya ingat namamu, dan kali ini kamu masuk di blog saya ya 😉

dongeng-kopi-jogja
dongeng-kopi-jogja
dongeng-kopi-jogja

Ada banyak tempat untuk dipilih. Sendirian, rame-rame, berdua, banyak pilihan tempat. Mau duduk di bar sambil ngobrol dengan baristanya? Bisa. Di sekitaran bar juga ada beberapa tempat duduk kalau kalian pengen sambil laptop-an. Atau, kalian bisa main ke area tengah, dekat taman. Itu tempat favorite saya. Lapang, pandangannya juga masih luas, bisa melihat sekeliling kalau lagi bosan liat layar monitor, masih bisa ngerasain udara segar juga. Sebetulnya di bagian tengah itu ada kolam, yang entah kenapa sampai artikel ini dibuat, itu kolam nggak ada isi ikannya. Atau main ke area belakang, di sana ada lahan yang sudah ditanami, salah satunya, cabe. Iya, cabe, cabeeee.

Ah iyaa, soal koneksi internet, lantjar djaja, bianter! Mau ngerjain kerjaan yang butuh koneksi cepet, DKJ menyediakan itu, tenang. Asupan listrik juga tersedia kok. Mau sekedar mengunduh video klip Versace On The Floor? Bisaaaa~

dongeng-kopi-jogja
dongeng-kopi-jogja

The Coffee

Soal kopinya sendiri, dari nama-nama beansnya aja sudah njawani sekali. Ganda Arum Manis, Hasta Dasa Parateming Prabu, ada Cempurit, Gatoloco, dll. Total ada sembilan, dan kemarin sih kabarnya untuk menyempurnakannya jadi sepuluh, akan ada beans baru yang rasanya mengandung kesembilan rasa yang sudah ada, hmm penasaran. Sayangnya saya lupa namanya, huft.

Di Dongeng Kopi Jogja, kamu bisa custom rasa kopimu sesukamu. Bisa banget request dibikinin kopi yang long after taste misal, atau pengen kopi yang ditonjolin rasa floralnya misal, macem-macem, selagi baristanya bisa bikin, pasti dibikinin. Ini yang unik dan menyenangkan. Jadi untuk satu jenis kopi aja kita bisa explore rasa yang macem-macem.

Menu Cantik

Menu cantik itu sebutan buat menu selain kopi. Ya semacam latte, red velvet, itu termasuk menu syantik katanya. Makanan atau minuman yang dipesan sebagai pendamping kopi sebagai pesanan utama. Gitu sih pemahaman saya. Di bawah ini adalah beberapa menu syantik yang pernah saya icip di Dongeng Kopi :

1 / Affogato

Suapan dari eskrim pertama yang saya coba membuat saya langsung bernostalgia dengan eskrim TipTop. Mungkin ada yang pernah tau? Es krim legendaris yang dulu terletak di jalan Mangkubumi, tepatnya beberapa meter dari kantor Kedaulatan Rakyat. Sayangnya, saat ini es krim TipTop sudah berganti, pindah tempat, dan sepertinya dialih kelola. Tak lagi vintage, namun saya masih tetap penasaran dengan citarasa es krimnya saat ini seperti ini, ya, kapan-kapan.

Espressonya sendiri rasanya pas. Rasa manis dari es krimnya yang kemudian meleleh bercampur sama rasa pahit dari espresso, ulalaaaa perpaduan rasa yang unik nggak ada duanya. Ini affogato paling enak kayaknya dari sekian banyak affogato yang sudah pernah saya coba. Serius, nagih!

dongeng-kopi-jogja

2 / Cheese Cake

Cheese cake ini dibanderol dengan paket Longblack Coffee seharga Rp 28.000 kalau saya tidak salah ingat. Rasanya pas menurut saya, apalagi disajikan dengan Longblack Coffee yang pahitnya, hmmm. Pahitnya bukan selera saya. Hahahaha. Tapi masih bisa saya tolerir sih, nggak yang sampai bikin kapok gitu. Yang penting kalau saya mah asal nggak bikin bolak balik toilet masih aman.

dongeng-kopi-jogja

3 / Hot Red Velvet

Ini minuman favorite saya. Entah kenapa selalu suka sama red velvet. Minuman ter-aman yang pasti bakal saya pesan ketika dilanda bingung mau pesen apa. Sayangnya, red velvet di Dongeng Kopi rasanya kurang authentic kalau menurut saya. Rasanya itu mirip banget sama susu sapi murni dikasih sirup merah, serius. Lidah saya ngerasainnya sih gitu. Tetep enak sih, cuman agak kurang nampol aja rasanya 😁 Kurang khas. Tapi masih oke kok buat nemenin nongki-nongki syantik. Apalagi warnanya yang pink itu, selalu eye catching buat foto foodie.

dongeng-kopi-jogja

Voila! Itu sepenggal pengalaman saya di Dongeng Kopi Jogja yang pada akhirnya membuat saya jatuh cinta sama tempat ini. Ya, tempat ini bisa membuat saya jatuh cinta pada kesan pertama. Homy, berasa di rumah saudara sendiri, saya suka sekali ambience disini. Semoga kedepannya nggak banyak berubah drastis ya kalaupun bakal ada renov. Tetap dengan arsitektur Dongeng Kopi yang kental akan rasa lokalnya.

Jadi, gimana? Tertarik buat kesana juga kah?

RELATED POSTS

10 comments

  1. Wah malah belum pernah nyobain affogato nya. Gak tertarik Dongeng Latte nya, jeng? Highly Recommended loh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lattenya udah pernah coba, pas pertama kali kesana malah, tapi lupa foto, hahahaha.

      Cobaiiiin affogatonya endesss. eskrimnya sih yg enak 😁

      Delete
  2. Aku selalu ingat Madun karena tendangannya maut :")

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tendangan???? Apa yang sudah dia lakukan??? Wkwkwkwk. Tapi pancen og, kae jyaan patut dijadikan maskotnya DKJ 😂😂😂

      Delete
  3. Sepertinya ini worth to try. Yuk pankapan nongkrong di sini. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banget Mbdik! Ayook kesini rame-rame, colek #monicaagustami yang doyan ngopi juga 😁

      Delete
  4. Aku di sini coba dongeng latte dan satunya lupa yang warnanya pink hahahhaha. Dan tulisan di blog masih mengendap sampe senin depan baru kutulis.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai mas Nasirullah Sitam, salam kenal 😊 terimakasih sudah mampir di blog saya.

      Mmm, yang warnanya pink, mungkin red velvet mas?
      Waduuuh, Senin ya? Semoga bisa segera dirilis artikelnya, ditunggu, hehehe.

      Delete
  5. Dongeng kopi pindah ya mbak? Hadeuu.. Padahal yang lama deket kos

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Alex 😊

      Iyaa, udah pindah, dan jauh yaa kalo dari kos sekarang? Hahaha. Cobain nah ambience barunya DKJ.

      By the way, makasih sudah mampir 😉

      Delete